AUTHOR STATUS : HIATUS || LATEST UPDATE : PROMISE [ONE-SHOT] | Oppa Nae Nampyeon - Babak 4 | Untouchable Memory - Babak 25 || Terima Kasih Kerana Membaca ☺

Cinta Dua Dunia : Babak 3 | Dia Bukan Milikku

 



WATAK UTAMA
Choi Jong Hoon
Jang Hyun Mi

WATAK TAMBAHAN
Oh Won Bin
Kang Sae Ra
Choi Min Hwan


Babak sebelum ini >Aku , Kau , dan Dia<

Ogos 2006

Jong Hoon POV
Aku hanya mampu melihat drama Won Bin dan Hyun Mi nun di atas langit dari bawah . Gambaran mereka hanyalah sebesar saiz semut hitam . Bukan setakat butiran perkataan , bayang mereka pun tidak kelihatan . Aku gelisah . Adakah Won Bin berjaya meluahkan rasa hatinya ? Bagaimana pula dengan Hyun Mi ? Ahh sudahh . Fikiranku berkecamuk . Aku tidak senang duduk . Sekejap bermundar-mandir . Sae Ra hanya memerhati perlakuanku . Aku berlagak tenang setelah perasan Sae Ra memandangku . 
"Awak kenapa Jong Hoon ?"
Sae Ra memulakan perbualan setelah menyepi sekian lama .
"Saya ? Errr mana ada apa-apa . Saya okay je ."
Jawabku .
Ada getaran disuaraku .
"Yakah , awak nampak pelik je dari tadi . Awak fikirkan Hyun Mi ya ?"
Sae Ra mendugaku .
Senyap
Berfikir sejenak 
"Jong Hoon ?"
Sae Ra memanggilku 
Tergamam
"Ya . Apa awak cakap?"
Aku bertanya kepada Sae Ra .
Entah mengapa aku sendiri pun tidak tahu apa yang sedang aku fikirkan . Risaukah aku akan Hyun Mi . Jika ya , mengapa aku perlu merisaukannya ? Dia sudah cukup dewasa untuk memikirkan dirinya sendiri . Tambahan pula , Won Bin ada di sisinya ketika ini . Ya , itu yang aku risaukan . Won Bin . Oh Won Bin ! Lelaki popular sekolahku yang menjadi kegilaan ramai pelajar perempuan . Dia bersama Hyun Mi ketika ini . Dan mereka hanya berdua sahaja . Mungkin Won Bin sudah meluahkan perasaannya . Hatiku berkata-kata . Aku melepaskan satu keluhan berat lalu melemparkan pandangan ke Sae Ra . Dia mengangkat kedua-dua keningnya sebagai tanda bertanya mengapa . Aku hanya menggeleng dan memberikan senyuman padanya . 
"Jong Hoon , awak rasa hal apa yang Won Bin nak bagitahu kat Hyun Mi ?"
Sae Ra mencari topik untuk dibualkan .
"Haaa ? Won Bin ? Hurrmmm , entahlah Sae Ra . Saya cuma tolong dia je . Dia tak cakap pula apa halnya."
Aku seolah-olah tidak berminat untuk bercerita tentang hasrat Won Bin itu .
Aku menyandarkan diri disebuah tiang lalu menguis-nguis batu kecil menggunakan kakiku . Seekor anak kucing sedang lena dibuai mimpi di atas bangku kayu . Sae Ra berjalan menuju ke bangku tersebut . Anak mataku menghantarnya ke bangku sehinggalah dia duduk di situ . Dia membelai anak kucing tersebut . Aku hanya memerhatikannya . 
"Jong Hoon !"
Suara Won Bin membuatku tersentak .
Cepat-cepat aku menoleh kepadanya . Dia tersenyum kegirangan . Aku melihat Hyun Mi yang berada di sisinya merona kemerahan . Won Bin mengangkat tangan kanannya untuk ditunjukkan kepadaku . 
Oh benarkah ini terjadi .
Won Bin mengangkat tangan kanannya yang sedang menggenggam erat tangan kiri Hyun Mi . Aku memandang tepat ke arah tangan mereka . Lalu menghantar pandanganku ke Hyun Mi . Dia hanya tunduk , menahan malu mungkin . Ahh aku dah agak yang Hyun Mi memang akan menerima Won Bin . Sesiapa pun pasti akan menerima Won Bin . Jikalau aku seorang perempuan , aku juga akan menerima Won Bin tanpa perlu berfikir apa-apa . 
"Tahniah ya ! Semoga korang bahagia ."
Aku memberikan senyuman kepada mereka .
Hanya aku saja yang tahu betapa pahitnya senyuman itu .

Hyun Mi POV
Won Bin masih memegang tanganku . Dia menantikan jawapan . Aku berbelah bahagi . Tidak tahu apa yang harus dikatakan . Sekiranya aku menerima Won Bin , pasti semua pelajar perempuan di sekolah mengejar dan menghentamku . Ah bukan itu masalahnya . Ini soal hati . Desisku . Aku tenung matanya . Ada keikhlasan terpancar di situ . Saat itu juga hatiku bergetar . Sukakah aku pada Won Bin ? 
"Betul ke awak sukakan saya ? Awak serius ke Won Bin?"
Akhirnya soalan Won Bin aku balas dengan soalan .
Mengangguk 
Won Bin memberikan anggukannya tanda ikhlas . Dia berjalan setapak ke hadapan dan menghampiriku , lantas mengeluarkan seutas rantai dari kocek seluarnya . Loket berbentuk hati tergantung pada rantai tersebut . Dia memakaikan rantai itu padaku tanpa meminta kebenaran . Mungkin diam aku sebagai tanda membenarkan . Aku hanya merelakan perlakuannya itu . 
"Sempurna!"
Won Bin tersenyum puas ke arahku . 
Dia mengatakan rantai itu merupakan padanan sempurna bersamaku . Aku memegang rantai tersebut . Won Bin memang benar-benar ikhlas . Adakah aku masih meraguinya atau aku sendiri tidak tahu sama ada aku mahu bersamanya atau tidak . 
"Hyun Mi , mulai malam ini awak sah menjadi teman wanita saya ."
Won Bin umpama memberikan arahan kepadaku .
"Hyun Mi , awak dengar tak apa yang saya cakap ni ?"
Dia melambai-lambai tangannya di depan mataku .
"Ahh ya ya . Uhmm apa ? Err saya .."
Aku menjadi serba tidak kena .
Tiba-tiba Roda Ferris itu kembali bergerak dan menyebabkan aku hilang keseimbangan . Badanku bergoyang-goyang dan membuatkan aku hampir jatuh . Ternyata Won Bin lebih pantas , dia mendakapku dengan segera setelah melihat aku yang hilang keseimbangan . Kini aku berada dalam pelukannya . Hidung kami bertemu . Mataku memandang tepat kedalam matanya . 
Sunyi
Sepi
Yang kedengaran hanyalah helaan nafas kami berdua . Aku cepat-cepat mengalihkan pandangan dan melangkah setapak dua ke belakang . Won Bin meleraikan pegangannya . Dia menggaru-garu kepala dan terus duduk di kerusi yang tersedia . Begitu juga denganku . Tidak lama kemudian , Roda Ferris itu memberhentikan kami di checkpoint . Won Bin menghulurkan tangannya kepadaku . Aku menyambutnya lambat . 
"Jom ! Tak sabar saya nak bagitahu berita gembira ni dekat Jong Hoon ."
Ujar Won Bin .
Dia menarik tanganku dan memberikan senyuman yang membentuk dua biji kuih pau di mukanya . Lesung pipitnya turut kelihatan . Setiap kali dia tersenyum , senyumannya itu mampu menyejukkan hatiku . Kadang-kala , kerana senyuman itu jugalah aku tidak mampu berkata-kata . Aku hanya mengikuti langkahnya dan menuju ke arah Jong Hoon yang sedang menyandar pada tiang berdekatan kedai serbaneka . 
"Jong Hoon !"
Jerit Won Bin .
Jong Hoon menoleh ke arah kami dan memberikan pandangan yang penuh dengan pertanyaan . Kami berlari-lari anak mendapatkan Jong Hoon . Tanganku masih digenggam rapi oleh Won Bin . Senyuman masih terlekat di wajah Won Bin . Dia mengangkat tanganku yang berada didalam genggamanya dan menunjukkannya kepada Jong Hoon . Jong Hoon hanya melihat perlakuan Won Bin itu lalu menoleh ke arahku . Cepat-cepat aku tunduk . 
Merah 
Mukaku kemerahan lagi . Jong Hoon seperti tidak suka apa yang sedang berlaku diantara aku dan Won Bin . Mungkin dia tidak mahu Won Bin bersama dengan perempuan sepertiku . Oh Won Bin - Atlet bola keranjang sekolah merangkap pelajar paling popular di Shindongshin High School . Aku dengannya umpama langit dengan bumi . 
"Tahniah ya ! Semoga korang bahagia."
Kata Jong Hoon dengan tiba-tiba .
Terdapat senyuman pada bibirnya . Gembirakah dia setelah mengetahui aku bersama dengan kawan baiknya itu ? Mungkin dia gembira kerana kedua-dua kawan baiknya dapat bersama . Ahh pandai-pandai sahaja aku membuat andaian . 
Sae Ra menghampiri kami . Dia tersengih-sengih seperti kambing dan menampakkan gusinya yang berwarna merah susu itu .
"Oh , hal ini rupanya ! Heheheheee ."
Sae Ra menepuk bahu Jong Hoon lalu mencuit hidungnya .
"Apa ni Sae Ra . Iskk "
Jong Hoon cuba mengelak daripada hidungnya dipicit Sae Ra .
Aku tersenyum melihat mereka . Won Bin menoleh ke arahku lalu mengusap kepalaku dan menyebabkan rambutku sedikit berselerak . Sae Ra yang perasan tindakan Won Bin itu mengusikku . Won Bin pula yang tersipu malu .
Bahagiakah aku malam ini ?

Author POV
Setelah itu , mereka berjalan pulang . Won Bin menghantar Hyun Mi sehingga ke rumahnya . Jong Hoon dan Sae Ra pula pulang ke rumah masing-masing sendirian . Won Bin menemani Hyun Mi ke pintu pagar rumah .
"Jumpa esok di sekolah ya. Selamat malam"
Kata Won Bin sebelum berlalu pulang .
"Okay , jumpa esok . Selamat malam."
Hyun Mi melambai tangan ke arah Won Bin yang baru hendak berlalu pergi . 
Mereka berbalas senyuman .

********

September 2006

Kini Won Bin telah bergelar teman lelaki Hyun Mi . Setiap hari Won Bin akan mengiringi Hyun Mi pulang dari sekolah . Setiap petang juga mereka akan keluar bersama . Won Bin sudah jarang menemani Jong Hoon bermain PlayStation2 mahupun bermain gitar bersama . Jong Hoon merasakan seolah-olah dia telah kehilangan kedua-dua teman baiknya . Won Bin hanya bersamanya di sekolah , itupun ketika waktu di dalam kelas . Setiap kali waktu rehat , Won Bin pasti akan ke kelas Hyun Mi dan ke kantin bersama . Jika sebelum ini Jong Hoon yang sentiasa ke kantin bersama Hyun Mi , kini Won Bin telah mengambil alih tugasnya . Hyun Mi pula masih berasa kekok dengan Won Bin . Mungkin kerana sebelum ini dia amat mengagumi Won Bin tetapi kini Won Bin sentiasa berada disampingnya . Hyun Mi sering teringatkan Jong Hoon . Sudah menjadi kebiasaan bagi dirinya untuk makan , belajar , serta bergurau-senda bersama Jong Hoon setiap hari . Tapi entah mengapa Jong Hoon seperti mengasingkan dirinya sejak akhir-akhir ini . Hyun Mi benar-benar merindui Jong Hoon . Adakah Jong Hoon sengaja mengelakkan diri daripadanya ? 

********

November 2006

Jong Hoon lebih senang menyibukkan dirinya sejak akhir-akhir ini . Banyak waktunya diluangkan untuk berlatih bermain gitar dan juga piano . Dia dan Won Bin merupakan pelatih di FNC Music Entertainment sejak setahun yang lalu . Tetapi dia lebih banyak menunjukkan dirinya di studio berbanding Won Bin . Bersama-sama mereka masih ada beberapa orang pelatih lain iaitu Hong Ki , Min Hwan , dan juga Jae Jin .
"Jong Hoon Hyung !"
Sapa Min Hwan ketika melihat Jong Hoon yang sedang asyik mengelap gitar elektriknya .
Jong Hoon menoleh ke arah pintu bilik latihan dan melihat kelibat Min Hwan yang sedang berjalan ke arahnya . Min Hwan memegang dua batang kayu pemukul dram . Jong Hoon mengangkat tangannya dan ditepuk oleh Min Hwan . Min Hwan terus mendapatkan set dramnya dan memukul-mukul dram tersebut . Dia teringatkan sesuatu lalu memberhentikan pukulannya .
"Hyung ahhh !"
Min Hwan memanggil Jong Hoon .
"Kenapa?"
Tanya Jong Hoon tanpa menoleh ke arah Min Hwan .
"Mana Won Bin hyung ? Dia tak nak datang berlatih ke ? Jarang nampak dia sekarang ."
Min Hwan bertanyakan soal Won Bin .
"Entah dia . Sibuk dating agaknya . Hahaa ."
Jong Hoon tertawa di akhir ayatnya .
"Dating ? Won Bin hyung dah ada girlfriend ke sekarang?"
Soalnya lagi .
"Tak tahulah . Kau tanya dia sendirilah nanti ."
Jawab Jong Hoon ringkas .
Jong Hoon seperti tidak mempunyai semangat untuk bercerita tentang Won Bin . Mungkin ianya hanya menyakitkan hati . Kerana Won Bin , dia telah kehilangan Hyun Mi . Dan kerana Won Bin jugalah dia semakin mengasingkan dirinya . Dia tidak mahu menjadi pengganggu dalam hubungan mereka . Dia tidak mahu dikatakan sebagai seorang sahabat yang mementingkan diri . Biarlah dia kehilangan Won Bin , biarlah dia kehilangan Hyun Mi . Asalkan dia dapat melihat kebahagiaan kawan-kawannya . Semenjak dari hal di taman hiburan beberapa bulan yang lalu , Jong Hoon telah menyedari perasaannya terhadap Hyun Mi . 
Ya , Jong Hoon mencintainya ! Bukan sekadar kawan baik tetapi dia menganggapnya kebih daripada itu . Selama ini Hyun Mi tidak pernah bersama dengan lelaki lain selain dirinya , kerana itu dia tidak pernah mengenalpasti perasaannya sendiri . Tetapi sayangnya semua itu sudah terlambat . Sangkaannya Hyun Mi mencintai Won Bin . Atas sebab itulah dia mengundur diri dan membiarkan Hyun Mi bahagia bersama Won Bin .
------------------------------------------------------------------
Bahagiakah Hyun Mi bersama Won Bin ? Atau dia juga mencintai Jong Hoon ? Bagaimana pula dengan Won Bin sekiranya Hyun Mi meninggalkannya ? Adakah semua itu akan terjadi ? Dapatkah Jong Hoon mendapatkan kembali Hyun Mi ? Jawapannya akan dimuatkan dalam babak akan datang .

//Oh my Jong Hoon . Kesian awak ><



Do Comment After Read Then I Know That You're My Reader

6 comments:

Jojo said...

Wuwuwuwu. Kesian Jonghun oppa xD
Sambung cepat ~~

darla carolina said...

esok esok esokk punye esokk unnie smbong kayy HAHA

Nana L.Joe said...

arghhhh =.= sambunggg ~ isk

darla carolina said...

nanti nanti unnie sambung ><

anishiya にズき said...

lola dah sampai sini hehee :D cepat continue !

darla carolina said...

baiklah -..-