AUTHOR STATUS : HIATUS || LATEST UPDATE : PROMISE [ONE-SHOT] | Oppa Nae Nampyeon - Babak 4 | Untouchable Memory - Babak 25 || Terima Kasih Kerana Membaca ☺

Oppa Nae Nampyeon : Babak 4 | Akhirnya Menjadi Milikku

Babak sebelum ini >Soal Hati<


Hwa Na POV
Pakaian pengantin tradisional Korea yang berada di atas katil itu aku kerling lewat mata. Tangan kanan menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Perkahwinan aku dan Seung Hyun yang bakal berlangsung pada esok hari sudah menjadi perbualan hangat semenjak minggu lalu. Reaksi aku terhadap orang lain masih lagi sama seperti kebiasaannya. Cuma Seung Hyun sahaja yang suka melebih-lebih ketika di sekolah. Tidak kiralah ketika waktu rehat, pulang dan juga ketika pergi ke sekolah.
Jam dinding menunjukkan sepuluh minit sebelum pukul sebelas malam. Aku masih berkira-kira untuk menemui Myung Soo ataupun tidak. Semenjak Myung Soo mengetahui akan hal perkahwinanku, dia sering sahaja mengelak setiap kali bertemu atau berselisih denganku. Malahan pesanan ringkasku turut tidak dibalasnya. Skrin telefon bimbit yang berada pada tanganku ditenung lagi.
Oppa ada hal sedikit nak cakap dengan Hwa Na. Tunggu di taman depan rumah Hwa Na malam ini. Jam sebelas malam.
Tanpa memberikan sebarang jawapan, aku hanya mampu berkira-kira untuk pergi bertemu dengannya ataupun tidak. Sejujurnya aku merasa bersalah pada Myung Soo. Dia menantikan jawapan dariku tetapi hal perkahwinanku pula yang menjadi penamat kepada soalan tersebut. Lebih baik aku pergi bertemu dengannya daripada hal ini berpanjangan. Tapi bagaimana pula jika ada yang salah faham dengan pertemuan kami? Tak mungkinlah. Lain la kalau macam drama yang dimainkan di kaca tv tu.

********

Myung Soo POV
Buaian yang diduduki aku hayun perlahan. Sesekali mataku menjeling pada jam yang terlilit di pergelangang tanganku. Mana pula Hwa Na ni. Tidak dibacakah mesej yang aku hantar petang tadi? Jam sudah melepasi sebelas malam. Perasaan hampa mula bermain diseluruh hatiku. Sehinggakan hari perkahwinan mereka tiba, Hwa Na tetap tidak memberikan jawapan sepertimana yang aku mahukan.
“Oppa...”
Suara Hwa Na menampan gegendang telingaku.
Pantas aku menoleh ke arah datangnya suara tersebut.
“Hwa Na, duduklah dulu.”
Aku mempelawa Hwa Na untuk duduk di buaian bersebelahan denganku.
Hwa Na mengangguk tanda akur sebelum duduk di atas buaian tersebut. Wajahnya sedikit suram. Daripada riak wajahnya jelas menyatakan bahawa aku bakal menerima berita yang tidak mahu aku dengari.
“Dah lama ke oppa tunggu?”
Tanya Hwa Na.
Aku menggeleng.
“Tak adalah. Oppa baru juga sampai ni.”
Aku berdalih.
Tidak mahu Hwa Na rasa bersalah kerana membuatkan aku tunggu agak lama di sini.
“Apa hal yang oppa ingin katakan tu?”
Hwa Na terus mengajukan soalan.
“Oh, hal itu. Tahniah ya atas perkahwinan Hwa Na dan juga Seung Hyun esok hari.”
Ucapku.
“Ermmm terima kasih. Oppa jangan tak datang pula ya esok. Itu je ke yang oppa nak bagitahu?”
Dia bertanya lagi.
“Itu je la yang oppa nak cakap. Oppa ingatkan Hwa Na ada nak cakap apa-apa dekat oppa. Sebelum Hwa Na berkahwin. Jawapan kepada pertanyaan tempoh hari.”
Wajahku ingin tahu.
Hwa Na mengetap bibir. Cermin mata yang terletak pada batang hidungnya ditolak supaya rapat dengan matanya lantas menggaru-garu kepala. Aku sempat mendengar keluhan berat yang terlepas daripada mulutnya. Seperti yang telah diduga, pasti aku bakal kecewa. Sudah terang lagi bersuluh. Tentu sahaja Hwa Na akan memilih Seung Hyun sedangkan mereka ingin berkahwin pada keesokan hari.
“Oppa, maafkan Hwa Na ya. Tak tahu la kenapa jadi macam ni. Semuanya macam cepat sangat. Saya nak bagitahu oppa daripada hari tu tapi oppa asyik mengelak je daripada saya.”
Jelas Hwa Na.
“Bukan oppa saja nak mengelak dari Hwa Na. Cuma... erm cuma oppa tak nak ganggu hubungan Hwa Na dan juga Seung Hyun.”
Aku memberikan alasan.
“Tapi tak perlu sampai mengelak macam tu sekali. Hwa Na nak cakap pun tak ada peluang. Perkahwinan ni bukan saya yang nak. Arabeoji dah janji dengan kawan dia. Tak mungkin untuk saya lukakan hati arabeoji saya tu. Lagipun saya tak pernah anggap Seung Hyun tu tunang saya. Sebetulnya saya sendiri tak tahu perasaan saya terhadap Seung Hyun. Macam tu juga dengan perasaan saya terhadap oppa.”
Ucap Hwa Na panjang lebar.
“Perasaan Hwa Na terhadap oppa?”
Aku merenung ke dalam anak matanya.
“Oppa, mianhaeyo. Memang saya pernah sukakan oppa. Bagi Hwa Na oppa memang perfect. Tapi perasaan tu tak macam yang Hwa Na gambarkan. Saya cuma suka je. Macam satu kepuasan, bila pergi sekolah nampak muka oppa je saya dah rasa cukup. Bila nampak oppa duduk membaca dekat bawah pokok dari jauh pun saya dah rasa puas. Saya tak boleh nak tipu perasaan tu.”
Aku tidak faham dengan penjelasan Hwa Na.
“Tapi oppa tak faham apa maksud Hwa Na.”
Ujarku.
“Tak apalah. Lupakan je apa yang Hwa Na katakan tadi.”
Ucap Hwa Na.
Dia menunduk memandang tanah. Kakinya menyepak-nyepak batuan kecil yang berada di situ.
“Hwa Na, mungkin Hwa Na tengah keliru dengan perasaan Hwa Na. Tapi tak apa, perasaan itu boleh dipupuk. Oppa tak akan salahkan awak.”
Aku menguntumkan senyuman.
“Oppa jangan la fikir terlalu jauh. Saya cuma kahwin dengan Seung Hyun sebab perjanjian sahaja. Kehidupan Hwa Na akan tetap sama macam sebelum ni. Oppa tak perlu la nak larikan diri macam tu ya.”
Pinta Hwa Na.
Aku menggosok rambutnya sebelum mencubit lembut pipi Hwa Na. Walaupun jawapannya sedikit mengecewakan namun aku tetap puas setelah mendengar bahawa dirinya tetap akan kekal seperti Hwa Na yang sama dengan dirinya ketika ini. Ya, apa yang perlu aku risaukan lagi jika Hwa Na sendiri telah berkata begitu. Sedangkan perkahwinan tersebut berlangsung hanya kerana permintaan orang tua mereka.

********

Sepasang sut hitam yang tersarung pada tubuhku membuatkan aku kelihatan lebih matang dan berumur. Jika aku sering berpakaian seperti ini, pasti ada yang menganggapku sebagai seorang pekerja pejabat. Aku memperbetul tali leher yang tergantung pada leherku sebelum melangkah masuk ke dalam perkarangan rumah Seung Hyun. Ramai sungguh tetamu yang hadir pada majlis perkahwinan mereka. Jika begini sekali keadaannya, perkahwinan mereka sudah tentu dianggap serius.
“Myung Soo oppa!”
Ji Eun melambaikan tangannya.
Dia berlari anak menuju ke arahku sambil menarik lengan seorang lelaki yang berdiri bersebelahan dengannya tadi.
“Oppa! Baru sampai ke? Majlis dah nak mula dah ni.”
Ucap Ji Eun.
“Tadi oppa ada dekat depan. Berbual dengan cikgu. Ni siapa?”
Aku bertanya.
“Nae namchin!”
Balas Ji Eun.
“Namja chingu? Jinjja? Anyeong haseyo.”
Aku memberikan salam.
“Nae, annyeong haseyo. Sunggyu imnida.”
Dia memperkenalkan dirinya.
Aku turut memperkenalkan diriku. Kami sempat berbual untuk seketika sebelum gong dibunyikan sebagai tanda ketibaan pengantin. Kedua-dua mereka mengenakan pakaian pengantin tradisional dan Hwa Na kelihatan cantik dalam pakaian tersebut tanpa cermin matanya .

********

Seung Hyun POV
Hatiku sedikit tercuit apabila melihat Hwa Na mengenakan hanbok. Zaman yang maju macam ini pun ada lagi yang memilih perkahwinan tradisional. Tapi aku tidak berkira dalam hal sebegini. Asalkan dapat berkahwin dengan si hodoh sudah cukup buatku.
“Seung Hyun, tahniah untuk perkahwinan kau.”
Myung Soo menghulurkan tangannya.
“Gomawo. Dah lama ke kau datang? Aku tak nampak pun tadi.”
Aku menyambut hulurannya untuk berjabat tangan.
“Awal lagi aku dah datang. Kau tu je yang busy layan tetamu.”
Balas Myung Soo.
Dari jauh aku terlihat si hodoh berlari-lari anak sambil mengangkat sedikit hanbok yang dipakainya menuju ke arahku.
“Oppa, ingatkan tak datang tadi.”
Ucap si hodoh sejurus berdiri di sebelahku.
“Oppa datang awal lagi.”
Ujar Myung Soo.
Kelihatan bercahaya muka si hodoh bila bercakap dengan Myung Soo. Haih lupa agaknya yang dia dah jadi isteri aku sekarang. Pantas aku memaut pinggangnya lalu menarik tubuhnya agar berada dekat denganku. Hwa Na kaget diperlaku sebegitu.
“Si hodoh, jangan nak menggatal dengan lelaki lain. Mulai sekarang kau cuma boleh menggatal dengan aku seorang je.”
Arahku.
“Ehh apa ni Seung Hyun! Lepaslah. Malu je orang lain tengok. Dasar si gila! Eeeee geram betul la.”
Si hodoh bergelut untuk memboloskan diri daripadaku.
“Buat apa nak malu. Kan kita ni suami isteri. Kau nak jadi isteri derhaka ke si hodoh?”
Aku menguatkan lagi peganganku.
“Lepas la. Aku nak pergi dekat Ji Eun. Cepat la!”
Si hodoh menampar tanganku berulang kali.
“Dah la. Pergi la sana dekat Ji Eun tu. Jangan lupa sampaikan salam sayang oppa untuk Ji Eun ya hehe.”
Aku melepaskan pinggang si hodoh dari peganganku.
Myung Soo yang berada di hadapan kami hanya melihat sahaja adegan pengantin baru yang boleh dikatakan agak sweet untuk ditonton. Mataku menghantar si hodoh pergi. Sempat si hodoh memalingkan mukanya lalu menjelir lidah padaku sebelum menghilangkan diri daripada pandanganku.
Sorry la Myung Soo. Aku cuma jealous sikit bila si hodoh tu senyum-senyum dekat lelaki lain. Lagi-lagi kau ni. Kau bukan tak tahu yang si hodoh tu dulu bukan main suka dekat kau.”
Jelasku.
“Tak apa. Aku tak kisah. Kau pun janganlah panggil dia si hodoh lagi. Nama pun dah jadi suami isteri.”
Ucap Myung Soo.
“Hahahhaha aku lagi suka panggil dia si hodoh la. Baru mesra namanya. Lagi pun dia sendiri panggil aku si gila. Layak la kalau aku terus panggil dia si hodoh. Baru betul sweet couple. Ada nickname sendiri.”
Terburai tawaku apabila memikirkan tentangnya.
“Suka hati kau la Seung Hyun.”
Balas Myung Soo.
First time rasanya aku nampak kau tanpa buku. Mana pergi buku kau? Selalu ada je sekali dengan kau.”
Tanyaku.
“Perli aku la tu.”
Myung Soo melepaskan tumbukan perlahan ke dadaku.
“Hoi mana ada. Aku cuma cakap benda betul je.”
Sekali lagi aku tertawa.
“Dah la. Kau pergi la layan tetamu kau. Aku kejap lagi nak balik dah.”
Ucap Myung Soo.
“Laaaa awalnya kau nak balik. Okay la. Esok aku tak datang sekolah tau. Cuti honeymoon seminggu. Jangan rindu aku ya sayang.”
Aku mengenyitkan mataku pada Myung Soo sebagai hadiah pelepas rindu.
“Tak ada maknanya aku nak rindu kau.”
Myung Soo menggelengkan kepalanya.


Hwa Na POV
Tiba-tiba sahaja tangan Seung Hyun melingkari pinggangku lalu menarik kuat ke arah tubuhnya. Apa pula la yang ingin si gila ini lakukan. Dah la hanbok yang aku pakai ni bukan main lagi beratnya. Boleh pula si gila nak ajak aku bergurau.
“Si hodoh, jangan nak menggatal dengan lelaki lain. Mulai sekarang kau cuma boleh menggatal dengan aku seorang je.”
Si gila bersuara.
“Ehh apa ni Seung Hyun! Lepaslah. Malu je orang lain tengok. Dasar si gila! Eeeee geram betul la.”
Aku cuba melepaskan diri daripada pegangannya.
“Buat apa nak malu. Kan kita ni suami isteri. Kau nak jadi isteri derhaka ke si hodoh?”
Seung Hyun cuba untuk mengugutku.
Aku tak pernak termakan ugutannya. Apa sangat yang hendak difikirkan dengan isteri derhaka. Aku bukannya nak sangat kahwin dengan si gila ni. Makin kuat pula dia menarikku ke arah tubuhnya.
“Lepas la. Aku nak pergi dekat Ji Eun. Cepat la!”
Tangan si gila ku tampar berulang kali.
“Dah la. Pergi la sana dekat Ji Eun tu. Jangan lupa sampaikan salam sayang oppa untuk Ji Eun ya hehe.”
Ujar si gila sebelum melepaskanku.
Cepat aku berlari anak untuk menjarakkan diriku daripadanya. Langkah diatur menuju ke dalam rumah untuk mencari Ji Eun. Mana pula budak seorang ni pergi. Sudah la rumah si gila ni ramai dengan tetamu yang entahkan dijemput entahkan tidak. Boleh dikatakan hampir separuh daripada pelajar perempuan di sekolahku datang ke majlis kami. Siap membawa placard lagi.  Ada juga yang menangis kerana pelajar popular merangkap crush kesayangan mereka telah pun berumahtangga. Lebih tepat lagi, si gila itu telah pun mengahwini aku yang sering dikatakan hodoh olehnya. Aku sempat berpaling lalu menjelirkan lidah kepada si gila sebelum masuk ke dalam rumah.
“Yah, Lee Ji Eun!”
Aku menjerit memanggil Ji Eun yang sedang asyik membelek perhiasan rumah Seung Hyun.
“Hwa Na, sini sini cepat.”
Arah Ji Eun.
“Kau ni belek apa? Rumah orang la weyh.”
Ucapku.
“Rumah orang? Hello Mrs Song Seung Hyun, ni rumah kau juga okay.”
Balas Ji Eun.
Betul juga kata Ji Eun. Bukankah pengantin perempuan lazimnya akan tinggal bersama suami selepas berkahwin. Maknanya aku akan tinggal dengan si gila tu la. Oh tidak! Tak mungkin la aku nak hidup serumah dengannya.
“Tak nak aku duduk dengan si gila tu!”
Bentakku.
“Kau tak nak tapi itu kenyataan. Mana ada isteri duduk asing dengan suami.”
Ji Eun mengangkat-angkat keningnya.
Malas pula aku hendak memikirkannya. Mengapa pula aku tak boleh tinggal bersama arabeoji.  Macam manalah nanti kehidupan aku. Pasti si gila tu akan selalu muncul dalam hidup aku. Haih. Aku hanya mampu untuk mengeluh.
“Hwa Na, berehat la dulu kalau dah letih. Biar omma yang layan tetamu ni. Malam nanti kamu dengan Seung Hyun nak ke Jepun pula.”
Pinta ibu Seung Hyun yang baru muncul di hadapanku.
“Jepun? Kenapa pula saya dengan Seung Hyun tu pergi Jepun malam nanti?”
Tercengang mendengar kata-kata ibu Seung Hyun.
“Untuk apa lagi, bulan madu kamu berdua la. Dah, pergi rehat kat atas. Ganti pakaian tu dulu. Kalau ada apa-apa, panggil je omma.”
Ujarnya lagi.
Baru sahaja tadi Ji Eun mengejutkanku dengan ayatnya yang membawa maksud tinggal bersama. Sekarang, aku kena ke Jepun pula. Sudahlah aku akan ke Jepun bersama si gila tu. Bagaimana agaknya nanti setelah sampai di Jepun. Hidup sehari bersamanya pun aku sudah tidak betah lagikan pula berhari-hari.

--------------------------------------------------------------------------------

//Atas permintaan, fanfic ini telah pun di update. Abaikan kesalahan ejaan. Terasa kemalasan yang teruk sedang menjelma. Maklumlah kepala hotak tengah bertungkus lumus fikir one shot baru hehehe. Terima kasih banyak banyak banyak banyak sebab sudi baca. Kalau tak best jangan marah TT-TT


Do Comment After Read Then I Know That You're My Reader

4 comments:

Wana Seoby said...

★_____★ setiap kali baca ni macam alahai omeynya seunghyun ♡♥♥♥♥♥♥ Mekasih unnie sebab update >3< best !!

darla carolina said...

@Wana Seoby - Aaaaaa dia mmg comeeeyy >o< sesama kasih. thanks jugeeekk sbb baca \o/

anishiya にズき said...

haha sempat selit sunggyu pulakkk lol . hmmm siannya myungsoo !!! bg aku jelah myungsoo tuu :'(

darla carolina said...

@anishiya hahaha kau amek je la myungsoo xD ofc la! Gyugyu kan buah hati aku xD